Kimia + Masa = Kejayaan Hubungan

Semasa semester berakhir, saya ingin menyimpulkan kursus saya mengenai hubungan interpersonal dengan beberapa kata nasihat umum dan beberapa rujukan budaya pop apropos.

Musim lalu pada Bagaimana Saya Berjumpa dengan Ibu Anda , Robin berkongsi perspektif yang bijak dengan Ted semasa perkahwinan rakannya. Dia mencadangkan sebarang hubungan memerlukan dua bahan penting: 'kimia' (maksudnya, bagaimana orang yang serasi antara satu sama lain), dan 'masa' (pada dasarnya, sama ada orang saling bertemu di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat). Ketika saya mendengar ini, saya langsung berfikir betapa sentimen itu bersesuaian dengan sains hubungan dan apa mesej yang baik ini untuk pelajar saya ketika mereka berhenti.

Anda boleh menganggap 'chemistry' sebagai gabungan perbezaan individu dan sifat keperibadian (seperti gaya lampiran) yang kedua-duanya pasangan ideal. Ini adalah percikan ajaib yang dirasakan orang ketika mereka tertarik kepada seseorang yang menikmati minat yang sama (seperti muzik atau makanan). Sebagai ahli psikologi akan memberitahu anda, yang keseluruhan selalunya lebih besar daripada jumlah bahagian - sifat pasangan masing-masing tidak sepenting seberapa baik sifat pasangan masing-masing saling berkaitan. Sebagai contoh, dua orang yang tinggi atau keduanya rendah untuk mengalami pengalaman mungkin melakukannya dengan baik (mereka berdua lebih suka mengalami perkara baru atau mengikuti rutin mereka masing-masing), tetapi dua pasangan dengan tahap keterbukaan yang sangat berbeza mungkin bertentangan dengan satu sama lain.



Masa, sebaliknya, agak berbeza. Masa sesuai dengan apa yang disebut oleh psikologi sosial sebagai 'kekuatan keadaan.' Selama beberapa dekad, ahli psikologi telah menunjukkan bahawa apa yang menentukan tingkah laku seseorang selalunya bukan sifat keperibadian mereka, melainkan situasi yang mereka hadapi.1Seperti yang telah saya tulis sebelumnya, betapa anda merasa tertarik kepada seseorang bergantung pada sama ada kekuatan dunia menempatkan anda berdekatan antara satu sama lain (seperti di tingkat asrama yang sama atau di kelas yang sama). Dalam kes ini, daya tarikan tidak banyak berkaitan dengan sifat orang, tetapi semuanya berkaitan dengan sama ada mereka bersentuhan, kadang-kadang secara kebetulan (atau “ takdir , 'Jika anda mempercayai perkara seperti itu). Mantra 'kekuatan keadaan' telah menjadi tema utama dalam sains sosial - namun, banyak orang sering mengabaikan perspektif ini dalam kehidupan mereka sendiri. Orang cenderung memusatkan perhatian mereka pada keperibadian / faktor dalaman untuk menjelaskan tingkah laku, sementara mengabaikan faktor persekitaran — ini dikenal sebagai 'bias korespondensi.'2(Catatan: ini mungkin merupakan fenomena Amerika yang unik; tidak semua budaya menunjukkan kecenderungan ini .)

jenaka lucu untuk memberitahu teman wanita anda

Jadi apa jenis kekuatan situasional yang mempengaruhi tingkah laku dalam hubungan? Baiklah, fikirkan ketika pertama kali bertemu seseorang ... apa konteks perjumpaan anda? Adakah anda bertemu mereka di bar setelah anda minum, dengan rakan anda di sebelah anda bertindak sangat menjengkelkan? (Saya tahu saya berhenti bergaul dengan orang-orang itu dengan alasan.) Atau adakah anda berjumpa di gim semasa bersenam? Atau di galeri seni yang berkelas? Bagaimana jika semua rakan anda hanya mahu memilikinya cangkuk kasual , dan mereka secara aktif melarang anda mengejar sesuatu yang lebih serius? Cuba fikirkan bagaimana tingkah laku anda mungkin berbeza secara mendadak dalam situasi ini - tentang bagaimana pemboleh ubah seperti tetapan fizikal, terangsang , alkohol , dan rangkaian sosial boleh mempengaruhi hubungan anda secara mendalam.

Dengan andaian anda merasa tertarik dengan pasangan yang berpotensi dan mula memukulnya, sekali lagi menyerang. Bagaimana jika salah seorang dari anda mengakhiri hubungan jangka panjang yang komited dengan orang lain? Bagaimana jika ada beberapa perasaan yang tinggal? Anda mungkin belum bersedia untuk memulakan hubungan lain. Bagaimana jika salah seorang daripada anda baru-baru ini mengalami konflik dengan rakan atau ahli keluarga? Anda mungkin merasa terdedah dan tidak bersedia mempercayai seseorang yang baru. Bagaimana jika, bukannya bertemu pada masa ini, anda bertemu satu sama lain 6 bulan kemudian ... bagaimana tingkah laku anda mungkin berbeza? Lebih penting lagi, bagaimana hubungan anda mungkin berbeza?

Perhatikan kata-kata bijak Robin Scherbatsky: “ Sekiranya anda mempunyai kimia, anda hanya memerlukan satu perkara lain - masa. Tetapi masa sangat menyebalkan . ' Anda mungkin menganggap bahawa orang lain adalah cara tertentu, dan begitulah cara mereka. Mereka boleh bersikap panas baran, tidak bertanggungjawab, tidak matang, romantis atau sinis, dll. Tetapi jika anda membuat andaian ini, anda mungkin memperbodohkan diri sendiri. Kebenaran jauh lebih bernuansa — dan lebih menarik. Orang tidak bersikap sama persis dari saat mereka dilahirkan hingga saat mereka mati, dan mereka tidak dapat melihat kenyataan bahawa situasi dan persekitaran adalah pengaruh yang sangat kuat terhadap tingkah laku orang lain. Apa-apa momen tertentu boleh membuat kita lucu, yakin, menarik, ragu-ragu, ragu-ragu, introvert, genit, atau tidak ada perkara di atas. Semuanya bersifat sementara — siapa yang tahu akan keadaan situasi minggu depan.

Berminat untuk mengetahui lebih lanjut mengenai hubungan? Klik di sini untuk topik lain pada Ilmu Hubungan. Seperti kami Facebook atau ikuti kami di Twitter untuk menghantar artikel kami terus ke NewsFeed anda.

1Benjamin, L. R., & Simpson, J. A. (2009). Kekuatan situasi: Kesan kajian kepatuhan Milgram terhadap keperibadian dan psikologi sosial. Ahli Psikologi Amerika , 64 (1), 12-19.

2Ross, L. D. (1977). Ahli psikologi intuitif dan kekurangannya: Penyelewengan dalam proses atribusi. Dalam L. Berkowitz (Ed.), Kemajuan dalam psikologi sosial eksperimen (Jilid 10, hlm. 173 - 220). New York: Akademik Akhbar.

Dylan Selterman - Ilmu Hubungan artikel | Laman web / CV
Penyelidikan Dr. Selterman menumpukan pada keperibadian yang selamat dan tidak selamat dalam hubungan. Dia mengkaji bagaimana orang bermimpi tentang pasangan mereka (dan alternatif), dan bagaimana mimpi mempengaruhi tingkah laku. Di samping itu, Dr. Selterman mengkaji sokongan asas yang selamat pada pasangan, cemburu, moral, dan memori autobiografi.

3saham